Subscribe

RSS Feed (xml)



Powered By

Skin Design:
Free Blogger Skins

Powered by Blogger

Sunday, March 1, 2009

Yah..,aku anak jawa..

Bismillahirrahmanirrahim..

"Ija anak jawa.."

Kata mak cik ku sewaktu masih kecil, aku satu-satunya anak ayahku yang mengaku dirinya jawa, dan kerana itu aku lebih rapat dengan ayahku berbanding yang lain.Tapi itu sewaktu kecil, yang mana memoriku sebahagiannya telah hilang mungkin akibat selalu jatuh.

Orang kata tak kenal maka tak cinta.Semakin aku membesar dan menginjak remaja aku makin malu jika dikata aku ini anak jawa. Entah kenapa, mentaliti sebagai anak jawa itu sangat rendah. Jika ada yang bertanya aku ini orang jawa, aku hanya mendiamkan diri. Ya, sememangnya darah jawa itu mungkin masih ada dalam darahku, tapi untuk bercakap dalam bahasa jawa sepatah haram pun aku tidak tahu. Ini kerana darah jawa yang aku warisi dari ayah telah bercampur dengan darah patani dan bugis. Iya, iyalah jawa tapi kata orang jawa totok, maksudnya bukan jawa asli.

Bila dah kenal pasti jatuh cinta. Ya, pertama kali aku mula jatuh cinta dan mula mengenali apa itu yang dikatakan jawa, ketika menonton drama Pesantren Cinta yang disiarkan di Astro Prima. Heronya, tidak terlalu ganteng, tapi bahasa jawanya lembut, tutur kata dan tingkahnya pula sopan. Semenjak itu aku dan adik sangat suka jika dapat mengajuk logaht jawanya (jawa halus).

Semakin ku dewasa, semakin aku mengenali sifat-sifat orang jawa. Aduh.., aku makin jatuh cinta, apa lagi semasa kursus pra-perkahwinan yang diadakan di UKM, penceramah-penceramahnya pula orang jawa yang ternyata bagiku punya kriteria yang bagus lebih-lebih lagi ustaz Alwi bin Parman yang pandai berhumor dan juga penceramah lainnya.Dan lagi bila teringatkan pakar motivasi yang berkaliber, iaitu Dr.Fadhilah Kamsah itu juga orang jawa.

Aku makin jatuh cinta bila membaca buku karya kang Abik iaitu Ketika Cinta Bertasbih, tentang hero dan heroinnya yang berdarah jawa iaitu Khairul Azzam dan Anna Althafunnisa. Ternyata sebenarnya, orang jawa itu sifatnya yang ku ketahui, pemurah, baik hati, beragama, dan yang pentingnya ringan tulang, itu yang pentingnya loh..kriteria calon suami yang penting hehe...
dan banyak lagi sifat orang jawa yang bagus.

Abaikan segala keburukan dan persepsi negatif tentang orang jawa, sebab yang aku mahukan hanya positifnya.Bukanlah maksudku menulis ini untuk membanggakan orang jawa tapi sebagai motivasi diri bahawa orang jawa atau melayu atau siapa pun punya potensi diri dan sifat-sifat positif yang mana rasa rendah diri itu perlu dihindari, kerana seringku dengar orang membanggakan dirinya dengan keturunannya dan merendahkan keturunan orang lain.

Apa yang penting, hayati kata-kata ini, 'apa ada pada keturunan?'. Tapi aku tetap mahu mengatakan " yah, aku bangga aku anak jawa.."

2 comments:

mr. brightside said...

siantan 43?
dkat sngt dh 2uh,
rumah dkt siantan 47.

sekampng la gayanyer yek,
cikgu haslinda, sabariah, rse ingt lgi kot.

sekali dgn cikgu khafizah, laili, teacher fatamah.

last bacth 99', kirenyer dh drjah 6,kite ni baru drjah 3.hehe
stu sekolah dh 2uh, x prasan jek..

skolah mngh dkat andalas jgak?

Anonymous said...

yg aku tau 'totok' tu asli,pure,
jawa ngencret yg dh tak pure,
macam ko tu le..