Subscribe

RSS Feed (xml)



Powered By

Skin Design:
Free Blogger Skins

Powered by Blogger

Tuesday, December 21, 2010

Doa ulang tahun ke 23~


~Ya ALLAH, kuatkanlah dan tetapkan hatiku hanya untuk insan pilihanMu, yang terbaik pada pandanganMU, untuk duniaku dan agamaku dalam cinta kasihMU~

~AMEEN~

............................


Doaku untuk ulang tahun yang ke 23.

Terima kasih Allah, kerna Engkau telah memberiku nafas dan nikmat sejauh ini, moga akan tetaplah aku menjadi orang beriman dan bersyukur padaMU hingga hujung kalimahku terukir namaMU.


Friday, November 19, 2010

Rindu karu-karu~


hati merindu
namun, otak membeku
lalu, jari-jemari kaku

Hati merintih
oh, otak mencairlah idea
oh, jari menulislah lagi

Diam..
Dan terus membisu





Tuesday, September 28, 2010

Saya mahu jadi penulis~


Saya baru sahaja selesai membuat keputusan untuk menolak tawaran kerja yang baru datang. Alhamdulillah, setelah istikharah Allah berikan petunjuk yang lebih jelas. Baru-baru ini, semua orang yang saya jumpa bertanya perkhabaran pokok anggur yg saya tanam lebih kurang sebulan ini sudah berbuah atau belum. Saya dengan jujurnya memberitahu mereka bahawa pokok anggur tu dah keluarkan putiknya. Almaklumlah, waktu tu saya tidak tahu risiko buah anggur yang akan berbuah itu tidak menjadi. Dan putiknya layu dan gugur dengan tidak berperasaan. Ah, apa yang saya sedang melalut ini~

Rupa-rupanya bukan mudah nak cari kerja. Sudah dapat tawaran, terpaksa dengan rela hati ditolak. Terlalu banyak perkara yang hendak diambil kira. Selain daripada tambang segala tambang pengangkutan awam, masa, jarak, keselamatan sehinggalah kepada bab ibadah iaitu nak tunaikan solat dan jaga aurat. Kemudian saya berfikir, alangkah indahnya tatkala zaman belajar dahulu. Rasa nak sambung belajar balik...tapi...kena tunggu dapat kerja tetap dulu..kalau tak, siapa pula nak support saya..kan! kan! ...owh...stressnya tak dapat keja lagi..

Esok pagi-pagi saya nak ucapkan selamat tinggal kepada tawaran scicom dan astro...buh bye..Owh ya..saya nak jadi penulis..SAYA NAK JADI PENULIS...saya nak jadi penulis...SAYA NAK JADI PEENULIS...saya nak jadi penulis............(penulis blog jer la buat masa ni..), terima kasih kepada yang sudi membaca..

Wallahualam .

p/s: Owh ya, baru2 ni saya amik gambar dengan Mana Sikana, amik aura dan berkat cket, sayakan nak jadi penulis..penulis blog kata pakcik saya.. =)


Friday, September 17, 2010

Salam Aidilfitri~

Sudah lama tidak menulis, serba salah rasanya terhadap blog kesayanganku ini. owh..ya, selamat hari raya walaupun dah masuk syawal yang ke 09. saya mohon ampun dan maaf pada sesiapa sahaja yg mengenali diri ini. Sesungguhnya saya hanyalah insan biasa yg penuh dgn salah dan silap.

Raya tahun ini ada sesuatu yang kurang. Raya pertama tanpa ayah di sisi. Sangat-sangat rindukannya. Ayah yang penyabar, tak kedekut menghadiahkan pujian untuk masakan saya. Semoga ayah ditempatkan di tempat orang-orang yang soleh dan solehah dan para kekasihNYA.

Hari raya tahun ini juga, Allah, mempertemukan kembali saya dengan teman-teman yang sudah lama tidak ketemu. Kalut, dan terkejut dengan kehadiran mereka walaupun dah diberitahu lebih awal. minta maaf zahir batin teman-teman..

Raya tahun ini juga, menjadi sejarah kepada sahabatku fatimah yang baru bergelar isteri orang pada 3 syawal yg lalu. Barakallahulakuma. Dan tahniah juga kepada sahabatku nooraziela diatas pertunanganmu pd syawal ke 5 ..

~wallahualam~

Sunday, June 27, 2010

Selamat Hari Ayah, ayah~


Kenangan itu, umpama kesan tapak kaki diatas timbunan salji. Satu persatu kesan tapak kaki itu cuba saya jejaki, tetapi dia semakin jauh dan jauh dan akhirnya menjadi bayang-bayang. Dan salji itu, lama kelamaan semakin mencair dan perlahan-lahan kesan tapak kaki itu juga menghilang. Hilang seperti hilangnya dirinya. Saya cuba menahan, kalau boleh saya ingin lindungi ia dari terikan matahari. Hanya itu yang saya punya. Sebuah kenangan yang dihadiahkan dia selama 23 tahun saya bernafas. Pada jelingan matanya, dia mengajar saya menjadi seorang manusia, dan pada senyumannya, dia mengajar saya untuk menjadi seorang hamba Allah yang bertaqwa. Pada pejaman matanya yang terakhir kali, dia mengajar saya, bahawa kematian adalah sebuah destinasi yang pasti.

Kenangan itu, saya tidak pasti sampai bila saya dapat menahannya. Saya berharap, suatu hari nanti, saya dapat memperkenalkan pusara dia pada bakal hero dan heroin saya, dan mulai berkata, "dialah wira ummi, seorang lelaki yang sangat baik dengan ummi, sangat lembut dengan perempuan-perempuannya, seorang yang pendiam, penyayang dan tabah. Dan dia, adalah seorang ayah yang sangat mudah mengalirkan air mata untuk anak-anaknya".


Selamat Hari Ayah, ayah.


Friday, June 25, 2010

Kuasa 'MAAF', mungkinkah?


Bayangkan, sekeping papan yang dipenuhi dengan paku-paku. Kemudian, satu persatu paku-paku tersebut dicabut dari papan tersebut. Mungkinkah, papan tersebut akan menjadi papan yang asal, yang cantik dan bersih tanpa lubang?, tak mungkin. Begitu juga ibaratnya sekeping hati. Hati yang telah dipenuhi paku, apabila dicabut, tak mungkin sama dengan hati yang dahulu. Luka dan parut pasti mengambil tempatnya. Paku tersebut telahpun hilang. Namun, adakah luka kerana paku itu akan sembuh. Ia bergantung kepada pemilik hati itu sendiri untuk merawatnya.

Time is everything . Mungkin ubat luka itu adalah masa. Tapi, mungkin juga parut yang ditinggalkan oleh paku itu adalah untuk selama-lamanya. Justeru itu, kita selalu mendengar kata-kata "untuk memaafkan mungkin boleh, tetapi, untuk melupakan tidak sekali-kali". Mungkin, paku yang dibenamkan ke dalam hati itu terlalu dalam dan sukar untuk sembuh. Mau apakah dilakukan pada hati itu?..

'Maaf' atau 'maafkan saya' atau 'saya menyesal dan minta maaf' atau 'saya benar-benar minta maaf', bagi sesetengah orang, mungkin adalah perkataan yang simple dan tak bermakna apa-apa, kerana perkataan itu tidak boleh mengubah kesilapan yang berlaku. Tetapi sebenarnya, perkataan itu mengandungi seribu satu makna bagi sebahagian manusia. Perkataan itu adalah perkataan ajaib yang boleh meredakan kemarahan, melembutkan hati yang keras, dan mencairkan dendam yang membeku.

Walaupun kadangkala, perkataan maaf itu tidak dapat memulangkan apa yang hilang, tidak dapat memulihkan keadaan ataupun tidak dapat mengubat luka yang dialami, serta tidak dapat menggantikan tempat undang-undang dan polis, paling tidak, kata-kata maaf itu adalah tanda dan bukti penyesalan kita sebagai manusia yang alpa dan penuh khilaf. Dosa pada Tuhan, mungkin boleh terampun, tetapi, dosa dengan manusia mungkinkah akan terampun?.

Ucapkanlah kata maaf tanpa rasa malu. Maaf yang hadir tulus dari hati nurani. Semoga insan yang mendengarnya juga menjadi lembut hati. Semoga lubang-lubang akibat paku itu akan menguncup, dan parut-parut, akan semakin memulih. Walaupun nantinya, masih ada parut yang bersisa, mungkin parut itu tidak sama lagi seperti sebelum kata maaf diucapkan. Di sinilah letaknya kuasa maaf, memohon maaf dan memaafkan, semuanya terpulang pada pemilik hati.

Wallahualam..


..............................................

saya mohon ampun dan maaf pada insan-insan yang pernah terluka kerana diri ini. Sama ada tanpa sengaja atau dengan sengaja. Maaf untuk segalanya..


Tuesday, June 1, 2010

Saat Cinta Bertasbih...




Saat cinta mula bertasbih
Lewat rindu kepadanya
Ada getar yang mengalir
Menyusup dalam dada
Degup-degup jantung mula bersuara
Membilang-bilang namaNYA

Air mata sang penglipur lara
Dahulunya diam dan membisu
Kini kembali bercerita
Sebuah ceritera
Tentang keagungan dan kehebatanNYA
Satu persatu molekul-molekul keinsafan
Tanpa alpa
Menghapus titik-titik noda

Hati yang dahulunya gersang
Segersang padang sahara
Kini berubah panorama
Menjadi sebuah taman
Bersama indahnya musim-musim iman
Semuanya mengalir lembut
Selembut bayu nan berpuput
Menyatu dalam darah
Bersama zarah-zarah mawaddah

Dalam sebuah kisah
Pengharapan seorang hamba
Tentang
Keampunan dan
Cinta
Tuhannya..



Majalah Solusi, Isu No.20.june,2010.
Khadijah Abd Latip
UKM,Bangi


.............................................

~Alhamdulillah~
Terima Kasih kepada ketua editor Majalah Solusi, En. Pahrol Mohd Juoi di atas kesudiannya menyiarkan puisi saya..

Friday, May 28, 2010




"Satu maksiat yang menyebabkan kamu merasa kerdil, rendah diri, hina dan hancur hati ( kerana penyesalan dan taubat) lebih baik dari melakukan taat yang menjadikan kamu merasa agung, bangga dan hebat ( sehingga tahap ujub)"
~Ibnu Athaillah As-Sakandari~

Ertinya : Berkemungkinan di taqdirkan bagimu melakukan satu dosa sebagai sebab musababab untukmu sampai kepada keredhaan Allah swt (dengan rasa rendah diri, hina dan akhirnya berubah menjadi soleh)

.........................

~ya Allah, ampunkan daku~


Tuesday, May 25, 2010

Titipan~




Sering kali aku berkata, ketika orang memuji milikku,
bahwa :

sesungguhnya ini hanya titipan,
bahwa mobilku hanya titipan Allah
bahwa rumahku hanya titipan Nya,
bahwa hartaku hanya titipan Nya,
bahwa putraku hanya titipan Nya,

tetapi, mengapa aku tak pernah bertanya,
mengapa Dia menitipkan padaku?
Untuk apa Dia menitipkan ini pada ku?
Dan kalau bukan milikku,
apa yang harus kulakukan untuk milik Nya ini?

Adakah aku memiliki hak atas sesuatu yang bukan milikku?
Mengapa hatiku justru terasa berat, ketika titipan itu
diminta kembali oleh-Nya?

Ketika diminta kembali,
kusebut itu sebagai musibah
kusebut itu sebagai ujian,
kusebut itu sebagai petaka,
kusebut dengan panggilan apa saja untuk melukiskan
bahwa itu adalah derita.

Ketika aku berdoa,
kuminta titipan yang cocok dengan hawa nafsuku,
aku ingin lebih banyak harta,
ingin lebih banyak mobil,
lebih banyak popularitas,
dan kutolak sakit,
kutolak kemiskinan,
seolah semua “derita” adalah hukuman bagiku.

Seolah keadilan dan kasih Nya harus berjalan seperti
matematika:
aku rajin beribadah,
maka selayaknyalah derita menjauh dariku,
dan nikmat dunia kerap menghampiriku.
Kuperlakukan Dia seolah mitra dagang,
dan bukan kekasih.
Kuminta Dia membalas “perlakuan baikku”,
dan menolak keputusanNya yang tak sesuai keinginanku,

Gusti, padahal tiap hari kuucapkan,
hidup dan matiku hanyalah untuk beribadah…

“ketika langit dan bumi bersatu, bencana dan keberuntungan sama saja”

~ WS Rendra~

Saturday, May 22, 2010

Puisi itu~




puisi adalah

terjemahan dari pemberontakan jiwa,

lahir dari hati yang tulus

ketika bibir tak mampu untuk meluahkan

maka jari lah yang mengambil alih

membentuk kata-kata

melakar cinta~



Thursday, May 20, 2010

Pelita dalam memori cinta perbukitan ilmu~


Suatu ketika dahulu, ada seorang anak gadis yang lurus, selekeh dan bodoh. Keputusan peperiksaan sekolah agamanya juga corot. Tidak mendapat tempat paling akhir di dalam kelasnya sudah dikira bernasib baik. Paling melucukan, dia tidak mengetahui apa itu hadas besar dan hadas kecil. Di dalam kertas peperiksaannya dia menulis bahawa hadas besar itu adalah buang air besar manakala hadas kecil pula membuang air kecil.


Hujan yang lebat, di suatu petang yang enak, tiada guru mengajar, dia bermain lari-lari ditakungan air dihadapan kelasnya. Adakalanya, ketika ustazah mengajar di hadapan kelas, dia dan rakan-rakannya bermain anak patung di bawah meja. Dia sebenarnya bukanlah gadis yang bodoh, dia cuma menginginkan perhatian dari guru-gurunya. Seorang guru yang dapat menarik perhatiannya adalah seorang guru yang hebat, kerana dia tidak akan terangsang dengan pemandangan yang sepi dan biasa-biasa.

Oleh kerana bimbangkan prestasi anak gadisnya ini, ibunya memindahkannya di sebuah sekolah rendah agama swasta. Biar terpaksa berbayar lebih, asalkan anaknya ini kenal dengan ilmu tauhid, feqah, sirah, tajwid dan lain-lain seumpamanya. Di sekolah barunya, tiada lagi kawan-kawan sepermainan untuk bermain takungan air hujan mahupun anak patung. Di sinilah bermulanya episod baru dalam hidupnya. Dia ketemu dengan seorang guru yang biasa-biasa tetapi luar biasa.

Dengan berbekalkan ilmu dan senyuman manisnya, dia mengenalkan gadis itu dengan tauhid, sirah dan feqah. Apa yang lebih penting, dia mengajar anak gadis itu dengan hati. Dia sabar melayan kerenah si gadis yang kuat memotong jalan ceritanya dengan pertanyaan. Dia juga tabah menyambut kelewatan si gadis dengan senyuman. Dia juga sangat pandai mengambil hati si gadis yang kuat rajuknya. Apa yang lebih penting, si gadis itu sudah tahu bahawa hadas kecil itu bukanlah buang air kecil, dan hadas besar itu bukanlah buang air besar. Malah, si gadis sudah hafal akan sirah nabawiah. Si gadis juga hafal akan cerita-ceritanya.

Suatu hari, guru itu bercerita tentang seekor burung kakak tua peliharaan seorang pemuda. Alkisahnya, si burung kakak tua ini sangat pintar mengucap kalimah syahadah setelah dilatih oleh tuannya. Pada setiap kali si burung mengalami kejutan, dia pasti akan mengucap kalimah syahadah 'asyhadu anla ila haillallah, wa asyhadu anna muhammadur rasulullah'. Namun, langit tak selalu cerah, seekor kucing yang telah lama mengidam si burung akhirnya mendapat peluang keemasan lalu berjaya membunuhnya. Tuannya sangat sedih sehingga menitiskan air mata, dan dia ditanya oleh sahabatnya, kenapa bersedih sedangkan ia hanya seekor burung?. Namun, jawab pemuda tersebut, dia bersedih bukanlah kerana burung itu mati, tetapi dia bersedih kerana takut jika dia juga tidak sempat mengucap kalimah syahadah sama seperti burung tersebut.

Si gadis yang mula menyedari mulutnya ternganga mula menutup mulutnya. Sungguh terkesan di hati. Guru itu telah mengajar dia erti tauhid sebenar dan mengajar dia ilmu tasauf.

Hari demi hari silih berganti, si gadis yang dahulunya mendapat tempat tercorot di sekolah lamanya, akhirnya berjaya menjadi juara dalam kelasnya. Malah, dia juga berjaya mendapat keputusan jayid jiddan di dalam peperiksaan besar. Kejayaan yang lebih besar adalah, si gadis itu telah berjaya menjadi seorang gadis.

Seorang gadis dewasa yang hari ini telah menulis kisah ini dengan penuh jujur dari hatinya untuk seorang insan yang bernama ustaz. 11 tahun telah berlalu, dengan penuh harapan, si gadis berharap gurunya yang luar biasa ini akan membaca catatannya ini.

Maafkan saya ustaz, kerana tidak berkesempatan untuk mengucapkan terima kasih kepada ustaz. Di akhir perpisahan, saya hanya punya kertas tisu yang ditulis dengan nama dan tanda tangan ustaz sahaja. Itupun telah lunyai dan hilang. Dan berita tentang ustaz terus hilang sehingga hari ini. Namun, jasa ustaz dan wajah ustaz sangat jelas dalam memori saya. Ustaz Khair, selamat hari guru dan terima kasih untuk segalanya. Semoga Allah merahmati ustaz dan keluarga. Semoga satu hari nanti Allah mempertemukan saya dengan ustaz.

Terima kasih juga kepada ustazah Ainan dan Dr. hanapiah @ atuk.


anak muridmu yang ikhlas,

Khadijah Abd Latip
First Batch ex-Sek.Ren.Agama.Al-Ainani
Taman Seri Andalas.(1998/1999)


Berlepaslah mimpi~


lepaskan mimpi itu
biarkan ia terbang menari-nari
mencari hakikat diri
terbang mencari realiti
hakikat cinta sejati
cinta yang hakiki

..............

Wahai Pemilik segala CINTA ajarkanlah aku mencintaiMu


Tuesday, May 18, 2010

Selamat Hari Cikgu~


Engkau

memenuhkan timbaku dengan ilmu
mengubah pelita menjadi lampu
mengubah kertas menjadi buku
mengubah sahara menjadi taman salju
mengubah gelap menjadi terang
mengubah buta menjadi celik
mengubah aku menjadi baru

terima kasih guru
tanpamu siapalah aku

................................

Selamat Hari Guru buat guru-guruku
DI


Sek.Ren.Agama Taman Klang Jaya
Sek.Ren.Agama. Al-Ainani
Sek.Ren.Keb.Taman Seri Andalas
S.A.M.T.A.J. Sng Besar
S.T.A.R.Klang
S.M.K.A. Kuala Selangor
K.I.S.A.S. Klang.
U.K.M.Bangi

Bukan aku tak Cinta~


Ilahi..

diketika insan lain mengatakan
mereka mencintaiMu..

Aku cuma mampu mengatakan
aku belum mencintaiMu..

bukan..
bukan tak cinta..

Bukan...
Bukan aku ini penyembah berhala
atau Nasrani
mahupun yahudi

Bukan juga
aku ini pencinta Gautama
bukan juga aku pembaca setia kitab veda
atau aties tak punya percaya

Aku cuma seorang pemalu..
Malu untuk aku mengatakan aku mencintaiMu
Sedangkan saban hari aku melupakanMu
Lupa menyebut namaMu
Lupa mensyukuri nikmatMu
Lupa Engkau Tuhanku
yang tak pernah jemu memandangku..


Bukan..
Bukan begitu sifat seorang pencinta

Aku cuma belum..
Belum mencintaiMu
Tetapi aku ingin mencintaiMu
Dengan sesungguhnya..

Maka,

Ilahi..

Ajarkanlah aku untuk mencintaiMu

Sehingga,
Aku tidak malu lagi untuk mengatakan
Aku mencintaiMu..

.....

ila hilas tu lilfirdausi ahla
Wala aqwa alannaril jahimi
Fahabblitau batau wafir zunubi
Fainnakarob firul zanbi azimi

Monday, May 17, 2010

Janji Abg Long~




Abg Long saat ketemu saya tak pernah lupa akan janjinya ingin bermain lawan-lawan. Petang yang cantik, saya mengajak abang long dan sepupu-sepupunya bermain lawan-lawan dipadang bertemankan camera telefon sony ericsson dan saya menjadi juru gambarnya. Sudah besar panjang, tapi masih kebudak-budakan.Huh!. Tetapi, saya merasakan kanak-kanak, apabila keakraban tidak memilih siapa mereka, mereka lebih mudah dilentur. Benarkah begitu atau hanya sekadar perasaan saya sahaja?

Thursday, May 13, 2010

Pilihlah aku~




semalam..
aku bermimpi
biasan rindu barangkali
dalam perjalanan ingin ketemu mu
aku tersekat di tepi jalan

aku mengadu dan mengadu
Tuhan..pilihlah aku..

Wednesday, May 12, 2010

kerna aku kepunyaanNYA~


Hati ini
ketika kau remukkan
ku kata kan tak mengapa
kerana esok masih ada
untuk aku berjanji
dengan ubat-ubatan ku baluti
supaya segera sembuh
dan ku tiup dendam supaya menjauh

Hati ini
ketika kau remukkan
ku kata kan tak mengapa
bukan kerna ku tak punya amarah
tetapi kerna ku punya Allah
dan aku kepunyaan Allah
DIA suruh aku sabar dengan mehnah
DIA janji semuanya pasti punya hikmah

Kerna aku kepunyaanNYA
tiada yang DIA tidak punya
tiada yang aku punya
selain dari DIA punya
lalu semuanya kembali padaNYA

DIA pesan sayang semua
jadi aku ingin sayang semua

bisakah begitu?


........

more care, less hate
-helen campbell-


.........


ya Allah,
jadikanlah kami orang-orang yang berjiwa lembut dan pemaaf.


Tiba-tiba teringat cerita pensil, sungguh menusuk kalbu.




Tuesday, May 11, 2010

Engkau lelaki yang lembut~




Engkau lelaki yang lembut
penuh pengertian
Engkau lelaki yang lembut
penuh kesabaran
Engkau lelaki yang lembut
penuh cinta

ayah...
........................


hati merindu tiada terkata
memori cintamu menghambur duka
sunyi sepi melanda
kau tinggalku tanpa suara



Sunday, May 9, 2010

Selamat Hari Bonda Ummi~

Tiada kata mahupun sebaris lagu yang dapat ku gambarkan akan kasih dan sayangmu ummi. Terima kasih kerana telah melahirkanku ke dunia ini dan terima kasih atas segunung pengorbanan dan cintamu yang tak terhingga..Semoga Allah sahaja yang dapat membalasnya..Selamat hari bonda ummiku Pn.Ramlah bt Musa

Friday, May 7, 2010

Sembuhlah wahai hati~


Pagi ini, tiba-tiba wajah arwah ayah mengisi laman mimpi. Wajahnya kelat dan tidak mahu peduli padaku. Hati menangis menyedari keterlanjuran diri. "Biarlah orang menyakiti hati kita, tetapi kita jangan menyakiti hati orang lain"pesan dia dalam lembaran sejarah. Sesekali hati disakiti dan dikhianati lumrah kehidupan. Dendam yang melumuri akan membawa kepada kebinasaan. Wahai hati, belajarlah untuk memaafi walaupun berjuta-juta kudrat yang akan diperlukan. Sungguh, ketika amarah ini cuba diuraikan ada rasa sakit yang mengalir bersama air mata sambil pelbagai persoalan cuba dihuraikan 'tidakkah engkau merasa apa yang kurasa?'. Biarpun begitu, hati berkali-kali mengucap kata maaf kerana bibir terlanjur memarahi walaupun yang dilukai adalah hati ini. Sembuhlah wahai hati, semoga dihadapan mu terbentang 1001 hikmah yang akan membawa kebahagiaan abadi...

Thursday, April 29, 2010

Reading Room~



Jatuh cinta dengan filem ini, sejak pertama kali menontonnya di Astro Hallmark Channel. sangat menyentuh hati saya sehingga hati berbisik kalaulah lelaki tua itu seorang Islam atau kalaulah ada seorang hartawan Islam seperti dalam cerita ini, sudah tentu banyak sekali pahalanya. Sangat bercita-cita untuk memiliki sebuah perpustakaan di rumah sendiri.

Tuesday, April 20, 2010

Kerana kita berbeza..


Kadangkala, perasaan disangka fikiran dan fikiran disangka perasaan. Tak mungkin aku akan masih berpegang pada sesuatu itu jika terang lagi bersuluh ku tahu ia salah. Mungkin saja aku belum bertemu dengan kebenaran seperti yang dikau jumpai. Mungkin juga cara aku faham berbeza dengan kamu, tetapi bukankah aku masih menghormati pendapatmu kerana itu adalah cara faham kamu. Mestikah kita menyatukan semuanya jadi satu?. Mungkin bagi sesetengah yang dikau sangkakan fikiranku adalah perasaanku, bukan fikiranku. Ah, mungkin juga aku terlalu mengikut perasaanku. Fahamkah dikau tentangku sedangkan aku sendiri tidak memahami diriku. Terima kasih kerana masih peduli tentangku...

Sunday, April 18, 2010

like a star in my heart~




i miss you like a star in the sky,
sparkling far from my eyes,
see you from my window heart,
holding you for the whole night,
and when sun appear you disappear,
i forced myself to released you with my tears.




ayah..
~from far with love~
Tulip putih


Thursday, April 15, 2010

Ombak mujahadah


ombak menari-nari
badai melampias hati
langit tersenyum tiada peduli
merintik air mata menghujani hati
basah lidah menggumam mujahadah
dalam tartil bacaan indah
ayat-ayat cinta Allah
bersama cinta dalam doa


............


Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui.”(2:216)


Saturday, April 3, 2010

-once upon a time-



And when my dreams lay pushed aside for a while

It was your number I would enter in the phone and dial,

For you taught me, that while days may seem grim

If I persevered, then in some unfathomable way I would win!







a little girl is me~


A little girl needs Daddy
For many, many things:
Like holding her high off the ground
Where the sunlight sings!
Like being the deep music
That tells her all is right
When she awakens frantic with
The terrors of the night.

Like being the great mountain
That rises in her heart
And shows her how she might get home
When all else falls apart.

Like giving her the love
That is her sea and air,
So diving deep or soaring high
She'll always find him there.


-unknown-



Monday, March 29, 2010

Izinkan lelaki itu pergi






Izinkan lelaki itu pergi
walau kakinya bagai terpasung luka
walau hatinya tercalar bisa
izinkan dia melangkah jua

Tangismu tidak dia lupakan
bukan dia tega
bukan dia rela
tetapi dia terpaksa..
Izinkan dia pergi jua

Di hatinya ada wahyu yang merayu
Di situ tidak pernah ada tunggu
...walau terjerat, walau terikat
Dia mesti pergi jua

Ah, genderang itu telah berbunyi
dia terpaksa pergi
Jangan kau tunggu lagi
Mari pergi bersamanya
Walau terseksa..lelaki itu akan pergi jua


-pahrol M.Juoi. Nota hati seorang lelaki-