Subscribe

RSS Feed (xml)



Powered By

Skin Design:
Free Blogger Skins

Powered by Blogger

Wednesday, July 22, 2009

Subhanallah, wajahnya bercahaya...




Belum pernah saya melihat wajah siapa pun sepertinya...


Hari itu adalah hari ahad, saya dan sahabat bertolak dari stesen komuter Klang seawal jam 11.30 pg dan sampai ke stesen komuter KL Central seputar jam 12.30 tgh hr. Semasa keluar dari komuter saya sedikit maju meninggalkan sahabat saya di belakang, kerana begitu ramainya manusia yang membanjiri stesen tersebut, saya menunggunya untuk sekali berpapasan. Di dalam kesibukan mencari-cari wajah sahabat saya ini , tanpa sengaja saya terpandangkan wajah seorang pemuda disebelahnya. Subhanallah, hati saya berdetik. Wajahnya bercahaya, benar-benar bercahaya. Sepanjang perjalanan hidup saya, tak pernah saya lihat wajah seindahnya, saya juga tak pernah tergambarkan di minda bagaimanakah rupanya wajah seseorang yang bercahaya. Alhamdulillah, Tuhan memberi izin untuk saya melihatnya walaupun hanya dari jauh, membuatkan saya merasa insaf dan betapa kerdilnya diri.


Sahabat saya menceritakan saat dia terlihat wajah lelaki itu, hatinya bagai tersentap, dan tanpa diminta, hatinya menyebut nama Allah. Mungkin inilah yang dikatakan apabila kita melihat wajahnya kita teringat kepada Allah.Kekaguman yang timbul dalam benak kami, bukanlah semata-mata kerana keindahan wajah yang Tuhan berikan kepadanya, tetapi kerana kami benar-benar melihat ada cahaya pada wajahnya. Sehingga saat ini, saya tertanya-tanya amalan apakah yang dilakukannya sehingga ada cahaya yang menyinari wajahnya.


Wajah pemuda itu mengingatkan saya kepada sebuah kisah tentang seorang ulama yang terkenal di zamannya, iaitu Al-Ahnaf bin Qais. Suatu hari di dalam majlis ilmu, Ahnaf amat tertarik dengan kedatangan pemuda dari suku tai'yi. Beliaau mendapati pemuda ini sangat segak dan tampan, berbeza dengan pemuda yang sebayanya.


Lalu Ahnaf pun bertanya "wahai anak muda, adakah kamu menghiasi wajahmu dengan sesuatu?"


Lalu jawab pemuda itu " Memang benar, saya ada menghiasi wajah saya dengan sesuatu. Jika saya bercakap saya tidak pernah berbohong. Kalau ada orang yang sedang bercakap, saya hanya duduk diam dan mendengar. Jika saya berjanji, saya akan tepati dan jika saya diberikan amanah, saya tidak mengkhianatinya."


Mendengar jawapan yang bernas itu, maka berkatalah Ahnaf "Benar akan kata-katamu itu wahai anak muda. Sungguh engkau telah menghiasi dirimu dengan akhlak yang mulia."


Wallahua'lam.

4 comments:

Faridrashidi.Com said...

Suatu peringatan yang baik untuk kita semua.. syukran ya.

fadziyah zaira said...

kerdilnya diri jika nak dibanding dgn Rasulullah SAW...

:)

najah said...

huhuhu..
terharunya...
syukran.

aFiNiEy aHmAd said...

salamu alaik ya ukhti..
xdpt ku gambarkan ngan kate2 lps bace artikel nie..
menusuk kalbu..
ade sedikit psamaan ngan citer sy..
hee..(^_^)