Subscribe

RSS Feed (xml)



Powered By

Skin Design:
Free Blogger Skins

Powered by Blogger

Wednesday, April 29, 2009

Bicara CINTA dari nurani~


Bismillahirrahmanirrahim..



Di dunia ini bukan semua yang kita inginkan akan kita perolehi. Bicara tentang cinta, diri ini bukanlah seorang yang mahir dalam bercinta hatta, untuk bercerita tentang cinta, sekalipun untuk menjadi pencinta agung seperti Laila dan Majnun, Romeo dan Juliet mahupun seperti Jung Yujin dan Kang Joon Sang dalam drama Winter sonata, Namun seperti kata-kata HAMKA bahawa



“cinta itu adalah perasaan yang mesti ada pada tiap-tiap diri manusia, ia laksana setitis embun yang turun dari langit, bersih dan suci. Jika ia jatuh pada tanah yang subur, disana akan tumbuh kesucian hati,keikhlasan, setia, budi pekerti yang tinggi dan lain-lain perangai terpuji.”



Kata HAMKA lagi, “cinta bukan melemahkan hati, bukan membawa putus asa, bukan menimbulkan tangis tali sedan tapi cinta menghidupkan penghargaan, menguatkan hati dalam perjuangan, menempuh onak dan duri penghidupan”

Kemudian Jalaludin Ar-Rumi pula berkata, “Jika tiada cinta, peradaban dunia akan membeku. Cinta adalah penaka lautan; seluas dan sedalam daya jelajah hati nurani manusia itu sendiri. Cintalah yang semestinya menjadi asas utama bagi hubungan antara manusia, antara kebudayaan, antara bangsa dan antara sistem hidup yang berbeza.”



Lihatlah begitu ramai tokoh-tokoh agung yang mengajar kita tentang cinta, namun kata-kata mereka hanyalah sekadar teori, kitalah yang akan mempraktikalkannya. Walau cinta tiada dalam silibus pelajaran, mahupun peperiksaan yang perlu dihadapi, namun cinta itu ada dalam silibus kehidupan. Bagaimana kita mencorakkan cinta yang kita miliki, begitulah cara kita memahami tentang cinta itu sendiri.


Sering kita mendengar manusia menyalahkan cinta, padahal cinta tak bersalah apa-apa, kitalah yang bersalah jika tidak pandai untuk bercinta. Teladan orang-orang yang bercinta itu adalah teladannya cinta para Nabi. Begitu Nabi mencintai, kalimat terakhirnya adalah ummati, ummati, ummati..


Begitu juga ketika mengasihi dan mencintai tanpa syarat. Sepertimana ayahanda dan bonda kita mencintai,sentiasa mencintai walau sering dilukai. Seperti mana cinta Tuhan kepada hamba-hambaNya, sentiasa memberi walaupun hamba-hambaNya tidak pernah peduli.


Kata Kang Joon Sang kepada Yujin, untuk mencintai seseorang kita tidak memerlukan alasan, kerana cinta yang hadir bersama alasan akan hilang bila tiada lagi alasan. Jika seorang suami, mencintai isterinya kerana kecantikan yang dimilikinya, pasti cinta itu juga akan pudar bersama pudarnya raut wajah yang jelita. Jika seorang ibu mencintai anaknya kerana kebaikan sifatnya, pasti cintanya juga akan pudar bersama kejelekan sifat anaknya. Namun kasih bonda itu, biar sejelek manapun anak itu, katanya "dia tetap anakku ". Kerana kasih bonda itu adalah cinta, cinta yang Tuhan pinjamkan kepadanya.



Tapi cinta adalah alasan. Alasan untuk kita menjadi derhaka atau orang bertaqwa kepada pemilik segala cinta. Kerana cinta, seorang ayah sanggup membanting tulang memberi makan kepada anak-anaknya, kerana cinta seorang ibu sanggup bertarung nyawa untuk melahirkan kita, kerana cinta seorang isteri memberi taat setia kepada suaminya, kerana cinta seorang pejuang sanggup berkorban nyawa demi agama, kerana cinta juga seorang kekasih sanggup berbuat apa sahaja.




Seperti mana sebuah rumah punya tiang serinya, tiang seri cinta adalah agama. Kata Imam Nawawi "Aku mencintaimu kerana agama yang ada padamu, jika kau hilangkan agama dalam dirimu, maka hilanglah cintaku padamu".


Tuhan mengajar kita cara bercinta, melalui sekian banyaknya ayat-ayat cintaNya di dalam Al-Quran. Dan ingatlah..


“..orang-orang yang akrab saling kasih mengasihi, pada hari itu sebahagiannya menjadi musuh bagi sebahagian yang lain, kecuali orang-orang yang bertaqwa...” –surah zukhruf ayat 67.


Kata Habiburrahman El-Shirazy, inilah ayat-ayat cinta dari sekian banyaknya ayat-ayat cinta yang wujud di dunia ini. Cintailah siapa pun, asalkan wadah cintamu adalah Allah.



tatkala rindu datang bertandang,

ku gamit Al-quran di sisi,

kulagukan alunan ayat-ayat cinta,

bersama kudus doa untuk seorang kekasih.



Seorang kekasih yang mencintai kekasihnya tidak mungkin mahu merosakkan kekasih yang dicintainya.


Biarkan cinta ini terus bersemi,

bersama iman di hati,

Biarkan cinta ini terus bersemi,

sehingga di syurga menanti ,

Duhai kekasih hati,

Jangan dikau tunggu daku di neraka ilahi,

kerana di situ tiada cinta yang boleh didefinisi.


Nauzubillahiminzalik. Semoga Tuhan menjauhkan kita dari cinta yang boleh menghumban kita ke nerakaNya.


Kata Attirmidzi "Tinggalkan apa yang meragukanmu, kerjakanlah apa yang tidak meragukanmu, sesungguhnya kebenaran membawa ketenangan, dan dusta itu menimbulkan keraguan"


Jika hati merasa sangsi kerana cinta yang salah didefinisi, pulanglah dan kembali kepada pemilik segala cinta. Tanyalah hati, kerana sesungguhnya hati merasa tenang dengan kebaikan, tetapi merasa gelisah dengan kejahatan.


Orang yang mempunyai cinta dalam hatinya, akan melahirkan cinta di sekelilingnya. Belajarlah mencintai, dari kalam ilahi, dari orang-orang lama, hatta dari buku sekalipun. Lihatlah cinta dengan mata hati, bukan dengan nafsu haiwani.


Doa Nabi Ibrahim kepada Ilahi:


Ya Allah, kami mohon akan cintaMu,

Kami mohon cinta pada orang yang mencintaiMu,

Dan kami mohon cinta

pada amalan yang akan mendekatkan kami pada cintaMu.


Tuhan ku, andai nanti Kau takdirkan seorang Adam untukku, katakan padanya aku tak punya apa-apa selain cinta. Kerana cinta aku akan setia, kerana cinta aku akan selalu di sisinya, kerana cinta aku akan mengasihinya lillah.


wallahualam.





ikhlas dari Tulip putih

03:40 a.m.30.April.2009

Kolej Pendeta Za'ba.UKM.




8 comments:

Anak Pendang Sekeluarga said...

slm..kena banyak muzakarh nie....

mawaddah said...

masya allah! saya suka post ni. mengajar kita tntnag erti cinta hakiki. looking forward for more.
wassalam:)

Ahliahnizam said...

Salam ....

Salam ziarah. Sama-sama kita berdoa, semoga selalu dalam redhaNya .....

Khairul Anuar Mat lazim said...

salam..spa la gerangan tulip putih @ manisnyaapple ni ya...huhu..

Khairul Anuar Mat lazim said...

salam..sapo la gerangan tulip puith @ manisnya apple ni ya..huhu..do i know u?...

far_east said...

tanx utk posting nih...

far_east said...

tanx 4 diz posting...tanx a lotz..

kakna said...

maaf.. saya pinjam post ini untuk paparan di blog tanpa izin tuannya dulu..tapi ade letak acknowledgment dan link ke blog saudari.. cinta itu indah jika bukan dikotori pencinta nya yang jahil..bukankah begitu?